Tutorial

Cara Menginstal Python 3 dan Menyiapkan Lingkungan Pemrograman pada Server Ubuntu 20.04

UbuntuPythonDevelopmentUbuntu 20.04

Pengantar

Bahasa pemrograman Python adalah pilihan yang semakin populer baik bagi para pemula dan pengembang berpengalaman. Fleksibel dan serbaguna, Python memiliki kekuatan dalam pembuatan skrip, automasi, analisis data, pemelajaran mesin, dan pengembangan back-end. Pertama diterbitkan pada tahun 1991 dengan nama yang terinspirasi oleh grup lawak Inggris Monty Python, tim pengembangan ingin membuat Python sebagai suatu bahasa yang menyenangkan untuk digunakan.

Tutorial ini akan menyiapkan server Ubuntu 20.04 Anda bersama dengan lingkungan pemrograman Python 3. Pemrograman pada suatu server memiliki banyak keuntungan dan mendukung kolaborasi dengan berbagai proyek pengembangan. Prinsip umum tutorial ini akan berlaku pada distribusi Linux Debian versi manapun.

Prasyarat

Untuk menyelesaikan tutorial ini, Anda harus memiliki pengguna non-root dengan privilese sudo pada server Ubuntu 20.04. Untuk mempelajari cara melaksanakan penyiapan ini, ikuti panduan penyiapan server awal kami.

Jika Anda belum terbiasa dengan lingkungan terminal, Anda dapat menemukan artikel berjudul “An Introduction to the Linux Terminal” yang bermanfaat untuk lebih membiasakan diri Anda dengan terminal.

Dengan server dan pengguna Anda yang sudah disiapkan, Anda siap untuk memulai.

Langkah 1 — Menyiapkan Python 3

Ubuntu 20.04 dan versi lain dari Debian Linux dilengkapi dengan Python 3 yang sudah terinstal. Untuk memastikan bahwa versi kita adalah yang terbaru, mari kita perbarui dan tingkatkan sistem dengan perintah apt untuk bekerja dengan Advanced Packaging Tool (Alat Pengemasan Tingkat Lanjut) dari Ubuntu:

  • sudo apt update
  • sudo apt -y upgrade

Bendera -y akan mengonfirmasi bahwa kita menyetujui semua butir yang akan diinstal, tetapi tergantung pada versi Linux Anda, Anda perlu mengonfirmasi pertanyaan tambahan saat sistem Anda diperbarui dan ditingkatkan.

Setelah proses ini selesai, kita bisa memeriksa versi Python 3 yang terinstal di dalam sistem dengan mengetik:

  • python3 -V

Anda akan menerima keluaran di jendela terminal yang akan memberi tahu nomor versi kepada Anda. Walaupun nomor ini dapat bervariasi, keluaran akan serupa seperti ini:

Output
Python 3.8.2

Untuk mengelola paket perangkat lunak untuk Python, mari kita instal pip, alat yang akan menginstal dan mengelola paket pemrograman yang mungkin kita ingin gunakan dalam proyek pengembangan kita. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang modul atau paket yang dapat Anda instal dengan pip dengan membaca “How To Import Modules in Python 3”.

  • sudo apt install -y python3-pip

Paket Python dapat diinstal dengan mengetik:

  • pip3 install package_name

Di sini, package_name dapat merujuk ke paket atau pustaka Python apa pun, seperti Django untuk pengembangan web atau NumPy untuk komputasi ilmiah. Jadi, jika Anda ingin menginstal NumPy, Anda dapat melakukannya dengan perintah pip3 instal numpy.

Ada beberapa paket dan alat pengembangan lain yang akan diinstal untuk memastikan bahwa kita memiliki konfigurasi yang kokoh untuk lingkungan pemrograman kita:

  • sudo apt install -y build-essential libssl-dev libffi-dev python3-dev

Setelah Python disiapkan, dan pip serta alat-alat lain sudah terinstal, kita dapat menyiapkan suatu lingkungan virtual untuk proyek pengembangan kita.

Langkah 2 — Menyiapkan Lingkungan Virtual

Lingkungan virtual memungkinkan Anda untuk memiliki ruang terisolasi pada server Anda untuk proyek Python, yang memastikan bahwa setiap proyek Anda dapat memiliki set dependensi sendiri yang tidak akan mengganggu proyek Anda yang lain.

Mengatur suatu lingkungan pemrograman menyediakan kontrol yang lebih besar atas proyek Python dan tentang bagaimana versi paket yang berbeda ditangani. Ini sangat penting saat bekerja dengan paket pihak ketiga.

Anda dapat menyiapkan sebanyak mungkin lingkungan pemrograman Python sesuai keinginan Anda. Setiap lingkungan pada dasarnya adalah suatu direktori atau folder pada server Anda yang memiliki beberapa skrip di dalamnya untuk membuatnya bertindak sebagai suatu lingkungan.

Walaupun ada beberapa cara untuk menciptakan suatu lingkungan pemrograman di dalam Python, kita akan menggunakan modul venv di sini, yang merupakan bagian dari pustaka Python 3 standar. Mari kita instal venv dengan mengetik:

  • sudo apt install -y python3-venv

Dengan venv sudah terinstal, kita siap untuk menciptakan lingkungan. Mari kita pilih di direktori mana kita ingin menaruh lingkungan pemrograman Python kita, atau menciptakan direktori baru dengan mkdir, seperti:

  • mkdir environments
  • cd environments

Setelah Anda berada di direktori di mana Anda ingin lingkungan itu berada, Anda dapat menciptakan suatu lingkungan dengan menjalankan perintah berikut:

  • python3 -m venv my_env

Pada dasarnya, pyvenv menyiapkan suatu direktori baru yang berisi beberapa butir di dalamnya yang dapat kita lihat dengan perintah ls:

  • ls my_env
Output
bin include lib lib64 pyvenv.cfg share

Secara bersama, berkas-berkas ini bekerja untuk memastikan proyek Anda terisolasi dari konteks server yang lebih luas, sehingga berkas sistem dan proyek tidak bercampur. Ini adalah praktik yang baik untuk kontrol versi dan untuk memastikan bahwa setiap proyek Anda memiliki akses ke paket tertentu yang dibutuhkannya. Python Wheels, format paket bawaan untuk Python yang dapat mempercepat produksi perangkat lunak Anda dengan cara mengurangi frekuensi yang dibutuhkan untuk mengompilasi, akan berada di dalam direktori share Ubuntu 20.04.

Untuk menggunakan lingkungan ini, Anda perlu mengaktifkannya, yang Anda dapat laksanakan dengan mengetik perintah berikut yang memanggil skrip aktivasi:

  • source my_env/bin/activate

Prompt perintah Anda sekarang akan diawali dengan nama lingkungan Anda, dalam hal ini disebut my_env. Tergantung pada versi Debian Linux yang Anda jalankan, prefiks Anda mungkin tampak agak berbeda, tetapi nama lingkungan Anda di dalam kurung harus menjadi hal pertama yang Anda lihat di baris Anda:

Prefiks ini memungkinkan kita mengetahui bahwa lingkungan my_env saat ini sedang aktif, artinya bahwa saat kita menciptakan program di sini, program itu hanya akan menggunakan pengaturan dan paket dari lingkungan khusus ini.

Catatan: Di dalam lingkungan virtual, Anda dapat menggunakan perintah python alih-alih python3, dan pip alih-alih pip3 jika Anda lebih menyukainya. Jika Anda menggunakan Python 3 pada mesin Anda di luar suatu lingkungan, Anda perlu menggunakan perintah python3 dan pip3 secara eksklusif.

Setelah mengikuti langkah-langkah ini, lingkungan virtual Anda siap digunakan.

Langkah 3 — Menciptakan Program “Hello, World”

Sekarang, setelah kita menata lingkungan virtual kita, mari kita ciptakan sebuah program “Halo, World!“ tradisional. Ini akan memungkinkan kita menguji lingkungan kita dan memberi kita kesempatan untuk menjadi lebih familiar dengan Python jika sebelumnya kita belum akrab.

Untuk melakukan ini, kita akan membuka suatu editor teks baris-perintah seperti nano dan menciptakan berkas baru:

  • nano hello.py

Setelah berkas teks dibuka di dalam jendela terminal, kita akan mengetikkan program kita:

print("Hello, World!")

Keluarlah dari nano dengan menekan tombol CTRL dan X, dan saat diminta menyimpan berkas, tekan y.

Setelah keluar dari nano dan kembali ke shell Anda, mari kita jalankan program:

  • python hello.py

Program hello.py yang baru Anda buat dapat menyebabkan terminal Anda menghasilkan keluaran berikut:

Output
Hello, World!

Untuk keluar dari lingkungan, ketik perintah deactivate dan Anda akan kembali ke direktori asli Anda.

Kesimpulan

Selamat! Di titik ini Anda memiliki suatu lingkungan pemrograman Python 3 yang disiapkan pada server Linux Ubuntu Anda dan Anda dapat memulai proyek pengodean!

Jika Anda menggunakan mesin lokal dan bukannya server, lihat tutorial yang relevan untuk sistem operasi Anda di seri “How To Install and Set Up a Local Programming Environment for Python 3” kami.

Dengan server Anda telah siap untuk pengembangan perangkat lunak, Anda dapat terus belajar lebih banyak tentang pengodean di Python dengan membaca buku-el How To Code in Python 3 gratis kami, atau membuka tutorial Python kami.

Creative Commons License